Ditilang lagi..

Tepatnya tadi malam sepulang dari kantor bermain band bersama teman-teman dekil, sekitar jam23.00, waktu yang sudah terlalu malam buat saya, tapi mau bagaimana? Toh memang latihan baru selesai jam segitu. Dan kegiatan ini menyenangkan buat saya, jadi saya jarang sekali komplain mengenai jam pulang. Dengan badan yang sudah sangat letih seperti ini (karena latihan dimulai dari jam15.00) tidak mungkin rasanya saya mengendarai motor Astrea saya secara lambat, rasanya ingin segera sampai di rumah agar bisa segera tidur dan beristirahat.

Kejadian nya begini, ketika saya sedang melewati jalan medan merdeka menuju tanah abang, terlihat di depan ada perempatan dan lampu lalu lintas menunjukkan warna merah yang berarti berhenti, kebetulan jalanan tersebut sepi banget..nget..nget.. dan gelap sekali, dan dalam benak saya nggak mungkin jam segini ada polisi toh sudah larut malam, waktunya istirahat. Jadi saya yakinkan bahwa tidak ada polisi yang akan muncul di saat2 seperti ini. Maka dengan tekad yang mantap dan menggebu, tanpa mengurangi kecepatan motor, saya terabas lampu merah keparat itu.

kosong

Tetapi kemudian dugaan saya meleset, sekitar 10 meter dari lampu merah tiba2 saja dari balik pepohonan yang rindang dan gelap berpendar sebuah cahaya merah yang saya sangat mengenalnya, apa itu? Yak betul. itu adalah lampu senter berbentuk silinder yang biasa dipakai pak Polisi untuk mengatur lalu lintas. Segera saja motor yang saya kendarai di hadang 3 polisi yang tentunya sudah siap dari tadi memantau saya dari jauh. Bak orang yang kebal di tabrak, ketiga polisi itu benar2 ada di tengah jalan menghadang saya. Bagaimana ya kalau seandainya saya tabrak semuanya? hehe..tapi jangan ah, itu terlalu sadis =) *kebanyakan nonton film action*

Kejadian selanjutnya bisa di tebak, saya menepikan motor saya dan salah satu polisi tersebut menghampiri saya, polisi lain nya menyindir saya, “Nggak ada rem nya ya pak motornya?”, “Nggak keliatan lampunya pak?”, “Bisa bedain warna nggak pak”. Wah pokoknya sindiran nya halussss…bgt deh hehe..Saya cuma jawab “Saya buru2 pak udah malem..”

Berikut dialog singkatnya, (P)olisi, (S)aya

P:”Pak memangnya nggak lihat lampu merah?”

S:”Lihat pak, tapi saya buru2 karna udah malem”

P:”Dari mana pak?”

S:”Dari kantor pak, ini saya baru pulang kantor”

P:”Boleh lihat surat2nya? KTP?”

S:”Nih pak..” *sambil saya serahkan STNK, karna saya ngga punya SIM*

P:”SIMnya mana?”

S:”Saya gak bawa pak”

P:”Gak bawa apa gak punya? udah jujur aja, saya suka orang yang jujur, kalo anda jujur saya senang. Nggak mungkin KTP sama STNK ada, SIM gak ada” *hehe..saya ketawa dalam hati, tau aja nih orang saya lagi boong*

P:”Kantornya dimana?”

S:”Sunter pak”

P:”Sunternya dimana?”

S:”Ya di sunter pak, podomoro”

P:”Kerja apa?” *mulai nggak nyambung…*

S:”Saya cuma pegawai biasa pak…”

P:”Pegawai apa? kerjanya apa?”

S:(saya pikir apa urusan nya nanya2 kerjaan segala) “Ya pegawai biasa, aja”

P:”Pak mau tilang atau gimana?” *gimana nya apa, nggak dijelasin*

S:”Saya tilang aja deh pak, kapan sidangnya?dimana?”

P:(Sambil lihat2 henpon, agak bingung) “Tanggal 24 di Jakarta Pusat”

S:”Dimana nya pak?”

P:”Ya di pengadilan jakarta pusat!” *mulai agak kesal kayaknya*

S:(Berpikir sejenak..saya pikir saya butuh STNK nya dan nggak ada waktu untuk ngurus tetek bengek spt ini..tampaknya kali ini saya harus merelakan uang saya agar urusan spt ini bisa cepat selesai dan saya merasa sudah capek bgt, apalagi tempat kerja yg jauh menyebabkan saya agak kesulitan juga kalo tidak menggunakan motor, sedangkan motor tanpa STNK tidak mungkin juga, padahal tadinya saya juga ingin sekali tahu bagaimana disidang, karena saya memang belum pernah di sidang. Okelah untuk kali ini saya mengalah)

P:(membuyarkan lamunan saya) “Jadinya mau bagaimana nih…” *kayaknya mulai agak kesal lagi, karena tadi sudah kesal*

S:”Yaudah gini deh pak, yang enak buat bapak sama saya aja, saya butuh pulang cepat biar bisa istirahat”

P:”Ya, situ enak habis ini bisa istirahat, saya disini sampe pagi dari tadi siang” *kok jadi dia yg kesel ya? hehe..pingin ketawa tapi aku tahan*

P:”Jadi gimana nih..???” *saya udah tau maksudnya dia, hehe..mungkin polisi muda ini udah nggak sabar kali ya dapet rezeki malem2 hehe..*

S:”Yaudah deh pak kita damai aja” *berat bgt rasanya ngomong ini, karena selain tidak mendidik diri saya sendiri, juga sama aja membuat bobrok hukum di Indonesia, rasanya kok saya berdosa bgt, tapi ya sudahlah*

P:”Emang kamu mau ngasihi saya berapa?” *hahaha…kata2nya itu loh, superior bgt*

S:(kebetulan isi di dompet saya juga nggak banyak, ada sekitar 43ribu rupiah, sambil saya membuka dompet) “Yah saya ada nya cuma 40 ribu pak”

P:”Yaudah jangan diulangi ya..” *Sambil menyerahkan STNK ke saya dan mengambil 40 ribu yg saya pegang*

S:(hahahahaha…konyol bgt, transaksi apaan nih? segitu gampangnya..saya masih ingin tetap ketawa) “Makasih pak”

P:(Berlalu begitu saja, sambil menghambur ke teman2nya yg rupanya mendapat ‘mangsa’ baru, seorang pemuda dan ibunya yang sepertinya mereka baru pulang dari pasar membawa banyak sayuran)

Saya sambil berlalu dan berdoa supaya saya ikhlas merelakan uang saya kepada pak polisi itu, karena kasian juga kalo kita nggak ikhlas, pak polisi itu tentunya bisa celaka dunia akhirat mendapatkan rezeki yang tidak halal (sesuatu yg kita berikan tapi tidak disertai niat ikhlas), walaupun sedikit banyak saya masih agak ngedumel, mudah2an aja ini bisa jadi palajaran buat saya, tidak terulang kembali menimpa saya.

Sambil saya lalui lampu merah berikutnya dan seterusnya dengan sikap lebih disiplin, berhenti tepat ketika lampu sudah merah dan baru jalan ketika lampu sudah hijau.

Melenggang di tengah hiruk pikukunya kehidupan kota Jakarta yang sepi. Melewati senayan, arteri, bintaro.

Sepi..

Saya mengingat-ingat kembali kesalahan yang saya lakukan hari itu. Mungkin saya harus menyisihkan sebagian rezeki saya untuk bersedekah, karena memang akhir2 ini saya sudah jarang sekali bersedekah, sebelum2nya juga sih.

Huff…

Hari yang melelahkan.

Terimakasih ya Allah, engkau memberiku satu pelajaran berharga arti pentingnya rezeki bagi seseorang.

2 Comments

  1. lhaaaa jadi selama ini teh naik motor gak punya sim??

    ya ampuuunn,, hehehe

    mampir2 ya mas ke blog ku..

    aku link yaa..

    minta di-link balik heheh

    makasiiii..

    riana

  2. Yup, betul teh..gak punya SIM C hehe..
    habis mau bikin, malesnya naudzubillah. Nggak calonya, nggak petugas administrasinya..sama aja, UUD (ujung2nya duit)..

    Btw, kok link ke blognya gak muncul teh?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s